Bookmark and Share

Bahan Pewarna Alami Pada Busana Batik

Diposkan oleh Sigit Maulana on Kamis, 27 Oktober 2011

Pada dasarnya kita kurang mengetahui pewarna apa yang digunakan pada busana batik?Inilah beberapa bahan pewarna alami yang sering digunakan pada batik.

Kunyit menghasilkan warna kuning yg cerah pada batik

Warna-warna tersebut umumnya dibuat dari bahan alami, yg sumbernya dgn mudah di dapat di sekitar tempat tinggal para perajin batik solo dan lainnya. Umumnya berasal dari tumbuhan, dan yg sangat popular adalah:

• Indigo (Indigofera tinctoria) tanaman perdu yg menghasilkan warna biru. Bagian tanaman yg diambil adalah daun/ranting.

• Kelapa (Cocos nucifera) bagian yg dijadikan bahan pewarna adalah kulit luar buah yg berserabut (sabut kelapa). Warna yg dihasilkan adalah krem kecoklatan.

• Teh (Camelia sinensis) bagian yg diolah menjadi pewarna adalah daun yg telah tua, dan warna yg dihasilkan adalah cokelat.

• Secang (Caesaslpinia Sapapan Lin) jenis tanaman keras yg diambil bagian kayu, utk menghasilkan warna merah. Warna merah adalah hasil oksidasi, setelah sebelumnya dalam pencelupan berwarna kuning.

• Kunyit (Curcuma domestica val) Bagian tanaman yg diambil adalah rimpang, umbi akar, yg menghasilkan warna kuning.

• Bawang Merah (Allium ascalonicium L) Bagian bawang merah yg digunakan sebagai bahan pewarna adalah kulit dan menghasilkan warna jingga kecoklatan.

Karena terbuat dari bahan-bahan alami, pewarna alami relatif tidak seawet pewarna kimia. Hal ini menyebabkan warna batik cenderung cepat memudar jika dicuci dgn detergen biasa. Untuk itu informasi busana cara perawatan batik harus anda ketahui juga.

{ 0 komentar... read them below or add one }

Poskan Komentar